Balang Mayonis Dan 2 Cawan Kopi

“Di dalam sebuah kelas falsafah, seorang profesor berdiri di hadapan dewan kuliah, meja di hadapannya terdapat beberapa barangan. Tanpa sepatah perkataan, kelas bermula dengan beliau mengambil sebuah balang mayonis yang besar dan mengisinya dengan bola golf.

Dia kemudian bertanya kepada para pelajarnya, adakah balang tersebut penuh, dan pelajarnya menjawab “ya!”.

Profesor kemudian mengambil sekotak batu kerikil halus dan menuangkannya ke dalam balang yang telah dipenuhi bola golf tadi, lantas menggoncang balang tersebut dengan lembut. Bebatu kerikil mengisi ruangan kosong di antara bola-bola golf. Sekali lagi dia bertanya akan pelajarnya sama ada balang tersebut telah penuh, pelajarnya lantas menjawab “ya…”


Gambar Dari Google

[Read more…]

Hatiku Milikmu

Hatiku Milikmu

Semakin kuusir semakin ia hadir,Semakin kulupakan, semakin ia membelenggu fikiran,Kusedar kini,HATIKU MILIKMU.Biarpun jauh kularikan diri,Namun ia tetap melingkar di tangkai naluri..(Bosan! Serabut! Boleh blahlah kau Asiah Yusro! aku tak nak seksa perasaan aku lagi) hati Umar merintih pedih. Penantian itu satu penyiksaan. Bertahun-tahun lamanya dia menanti handsetnya berirama dengan satu mesej kepastian daripada gadis itu. Bertahun-tahun itu jugalah jiwanya sentiasa resah. Entah bila penantiannya akan berakhir dengan satu jawapan.Entah bila!

“Umar, kau nak beli sim card baru, kan?” soal Fathil tatkala melihat teman sebiliknya itu asyik membelek-belek handset..

Umar mengangguk ringkas.

“Beli yang aku punya je lah,” tawar Fathil.

“Separuh harga?” acah Umar.

“Beres. Kau nak sekarang ke?”

“Tak nak” Umar acuh tak acuh.

“Cis, buang karen je!” bentak Fathil.

“Bukan tak nak beli tapi tak nak kau main-mainkan aku. Kau nak jual betul-betul ke ni?” Umar meragui.

“Muka hensem aku ni ada gaya penipu ke?” Fathil berwajah serius.

[Read more…]

Cinderella Oren

Cinderella Oren

Ternguncap-nguncap Izzat berlari ke arah bangunan apartmentnya.. Izzat sedar yang dia sudah terlambat untuk majlis di rumah Redza malam ni.. disebabkan seronok sangat bermain bola tadi, Izzat tidak sedar matahari sudah hampir tenggelam..

Izzat tekan butang lif.. apartmentnya di tingkat 3..setelah 1 minit lif tak turun-turun.. Izzat hilang sabar dan terus berlari ke atas menurut anak tangga di sebelah kiri lift… semakin ternguncap-nguncaplah si Izzat berlari menaiki tangga itu.. pada masa tu kalau ada lah sesiapa yang terpandangnya.. memang sikit pun tak akan nampak kehenseman dan kemachoan dirinya..dengan bermandi peluh dan keadaannya yang serabai tu..mungkin mak minah pun boleh lari..

Pada masa itu dia tidak ingin sesiapa melihat dirinya yang huduh itu.. tiba-tiba terpacak seorang gadis yang sungguh ayu di depannya.. wajahnya yang sungguh manis bak coklat kinder buenos itu terus sahaja mencairkan hati Izzat.. Gadis itu terus sahaja berlalu dan turun
ke bawah tanpa memperlihatkan sikit pun rasa suka mahupun rasa hingin pada si Izzat.. Izzat meneruskan perjalanannya ke tingkat 3… sedang dalam hatinya tertanya-tanya siapakah gadis manis itu tadi..

Gambar kredit kepadaGoogle

Setelah mandi dan solat maghrib, Izzat bersiap dengan mengenakan baju melayu warna maroon gelap kegemarannya.. bila sahaja melihatkan dirinya di dalam cermin.. hampir sahaja Izzat tidak mengenali dirinya..almaklumlah Izzat perasan yang dirinya di dalam cermin itu adalah terlampau segak.. perasaan ujub Izzat tak dapat dibendung-bendung lagi.. tapi bila dia terbaca nota yang terpampang di pintu biliknya.. Izzat beristighfar.. nota yang ditampal oleh adiknya Misya diantaranya berbunyi “Riak & ujub itu adalah amalan syaitan”.. membawa dia kealam realiti yang innocent..Misya tampal nota itu dulu pun sebab dari kecik lagi si Izzat memang gemar meriak-riakkan diri di depan adik-adiknya..

Izzat tiba di rumah Redza 1/2 jam lebih lambat dari waktu dia dijemput… majlis di rumah Redza pada malam itu adalah majlis doa kesyukuran buat anak saudara Redza yang berjaya mendapat keputusan cemerlang dalam PMR… Izzat memang rapat dengan keluarga Redza.. dia dan Redza dulu pernah sama-sama belajar di Liverpool dan mereka memang sungguh rapat bukan saja seperti belangkas tetapi seperti tikus mondok tanah jualah adanya .. Lagi-lagi semenjak Izzat mendapat kerja di KL, dia memang telah dianggap oleh ibu bapa Redza bukan sebagai anak orang lain.. tetapi seperti anak buah mereka sendiri.. disebabkan itu Izzat selalu melepak dan menumpang makan di rumah Redza.. memang sedih bunyi menumpang makan tu tapi memang itulah realitinya.. tebiat si Izzat yang memang pantang di ajak makan itu sudah diketahui ramai termasuklah lecturernya berbangsa Norway di Liverpool dulu..

[Read more…]

Nasihat Pak Tua

Suatu ketika, hiduplah seorang tua yang bijak. Pada suatu pagi,datanglah seorang anak muda yang sedang dirundung banyak masalah. Langkahnya longlai dan air muka yang pucat tak bermaya.

Tamu itu,memang tampak seperti orang yang tak bahagia. Tanpa membuang waktu, anak muda itu menceritakan semua masalahnya. Impianya tidak tercapai. Dia gagal dalam kehidupan dan percintaan. Pak Tua yang bijak, hanya mendengarkannya dengan teliti dan seksama.Ia lalu mengambil segenggam garam, dan meminta tamunya untuk mengambil segelas air.Ditaburkannya garam itu ke dalam gelas, lalu kacaunya perlahan dengan sudu. “Cuba, minum ini, dan katakan bagaimana rasanya..”,ujar Pak tua itu. “Masin sampai pahit, pahit sekali”, jawabsang tamu,sambil meludah kesamping. Pak Tua itu, sedikit tersenyum. Ia,lalu mengajak tamunya ini,untuk berjalan ke tepi telaga di dalam hutandekat tempat tinggalnya. Kedua orang itu berjalan beriringan, dan akhirnya sampailah mereka ke tepitelaga yang tenang itu.Pak Tua itu,lalu kembali menaburkan segenggam garam,ke dalam telaga itu.

Dengan sepotong kayu,dibuatnya gelombang mengacau dan tercipta riak air,mengusik ketenangan telaga itu. “Cuba, ambil air dari telaga ini, dan minumlah”. Saat tamu itu selesai meneguk air itu, Pak Tua berkata lagi, “Bagaimana rasanya?”. “Segar.”, sahut tamunya. “Apakah
kamu merasakan garam di dalam air itu?”,tanya Pak Tua lagi. “Tidak”,jawab si anak muda. Dengan bijak, Pak Tua itu menepuk-nepuk punggung si anak muda. Ia lalu mengajaknya duduk berhadapan, bersimpuh di tepi telaga itu. “Anak muda, dengarlah.Pahitnya kehidupan, adalah umpama segenggam garam, tak lebih dan tak kurang.Jumlah dan rasa pahit itu adalah sama, dan memang akan tetap sama.”Tapi,kepahitan yang kita rasakan, akan sangat tergantung dari wadah atau tempat yang kita miliki.Kepahitan itu, akan di asaskan dari perasaan tempat kita meletakkan segalanya. Itu semua akan tergantung pada hati kita. Jadi, saat kamu merasakan kepahitan dan kegagalan dalam hidup,hanya ada satu hal yang boleh kamu lakukan.
Lapangkanlah dadamu menerima semuanya.

[Read more…]

Pin It on Pinterest